Koleksiku II: Penemuan terbaharu spare-part dan aksesori basikal tua


Inilah hasil buruan penulis beberapa bulan lepas... tak banyak tapi "lumayan" tangkapan kali ini.

Salam sejahtera buat semua pengikut BM. Setelah setengah tahun penulis berburu pada tahun 2011 inilah hasil yang dapat disajikan untuk “Koleksiku II” setelah berjaya pada tangkapan pertama (sila lihat di sini). Beberapa bulan yang lalu penulis menemui beberapa pasang rim Dunlop lidah 28″ (tayar lipat), rim Dunlop 26 1 3/4 (posmen), Saddle Phillips, Saddle Hercules, Tail-Light, pedal, Lampu Lucas minyak tanah, peti rantai & saddle Hercules dan dua barang yang paling “keras” iaitu Speedometer Cadet buatan Amerika dan Lampu Karbait Lucas Calcia yang kedua-duanya masih berada di dalam kotak (NOS). Maklumat lanjut bolehlah menghubungi penulis di talian 019-606 5575 untuk kita bersama-sama berkongsi pendapat.

Diharapkan dengan paparan ini akan membakar lagi semangat sahabat-sahabat di luar sana untuk terus memburu dan jangan sesekali patah hati atau putus harapan. Penulis yakin dan percaya sekiranya kita berusaha dan rajin mencari inilah hasil yang akan kita perolehi. Tipsnya ialah kena ada ramai kenalan/sahabat, rajin berjalan/mencari, selalu berbuat baik, jangan “kencing” orang, harus jujur dan ikhlas, rajin berusaha, jangan “kedekut”, sembahyang dan berdoa, mengingati Allah setiap masa dan jangan sesekali putus asa – Selamat berburu … Basikal Malaya

Selain Speedometer Smiths, speedometer Cadet buatan Amerika ini tidak kurang "menawan"nya. Harganya jauh lebih murah sesuai untuk dijadikan koleksi dan simpanan dalam galeri.

Sebuah lagi lampu Joseph Lucas Calcia karbaid buatan Birmingham, England (NOS) dijumpai masih berkeadaan terbaik di dalam kotak asalnya yang hampir hancur.

Antara koleksi peribadi penulis yang paling "berharga" ... mungkin taklah berapa "rare" tapi pasti hanya beberapa orang sahaja yang bertuah menemuinya dalam keadaan asal.

Saddle Phillips yang masih berkeadaan baik (NOS)...

Pedal "Favorit" NOS buatan Czechoslovakia memang sesuai untuk basikal 28" kerana ketahanannya

Peti rantai dan saddle Hercules...ini ubat "mujarab" bagi yang lama demam cari barang-barang Hercules...yang berminat pada barang2 ini kita campuaaa jer (barter)

Rim Dunlop Lidah 28" (tayar lipat) dan Rim Dunlop Posmen 26" sebagai pelengkap roda basikal tua...

Advertisements

Motor + Cycle (basikal berenjin) “Roundtank” pencetus revolusi penciptaan kenderaan moden berenjin


Acara K2N II di Bandung memberi peluang kepada penulis merasa menunggang "Roundtank" yang sangat jarang ditemui di Malaysia

Motorsikal ciptaan Gottllieb Daimler's 1885

Salam Hormat buat semua pembaca BM. Peluang menimba pengalaman mengenai basikal tua/klasik di negara jiran Indonesia telah banyak memberikan pengalaman baru bagi penulis. Boleh dikatakan di setiap acara/event di Indonesia penulis menemui sejenis alat pengangkutan basikal yang berenjin. Bagi sesetengah orang ada yang memanggilnya “mopped” dan ada yang mengelarnya “roundtank”, tetapi bagi penulis istilah “roundtank” lebih popular untuk merujuk pada motorsikal klasik terawal iaitu motor + basikal (motor+cycle).
..
Justeru syarikat-syarikat yang dahulunya menjual/mengeluarkan basikal telah memodenkan perniagaan atau produk mereka dengan menjual basikal bermotor ini. Uniknya kita masih lagi dapat melihat dengan jelas ciri-ciri basikal pada kenderaan yang bermotor ini. Penciptaan kenderaan “roundtank” dianggap sebagai perintis revolusi penciptaan motorsikal dan kereta yang digunakan sehingga ke hari ini.

Hasil kreativiti anak-anak muda Bandung menghasilkan "roundtank" buat sendiri mengunakan enjin mesin rumput.

Merujuk kepada sejarah Gottllieb Daimler’s dari German merupakan orang yang bertanggungjawab mencipta motorsikal terawal pada tahun 1885 dengan menggunakan enjin petrol. Syarikat motorsikal terawal dan terbesar dunia seperti “Indian” dari Amerika Syarikat pernah muncul sebagai syarikat terbesar dunia mengeluarkan kenderaan ini sekitar tahun 1900. Turut merancakkan revolusi kenderaan beroda dua ini ialah Syarikat Harley Davidson, Orient, Rudge, Norton, BSA, Triumph, AJS, Ariel, James, Sunbeam, New Hudson, dan banyak lagi telah mengeluarkan “roundtank” sebagai produk mereka.

Syarikat "Indian" dari Amerika Syarikat muncul menjadi syarikat motor terbesar dunia mengeluarkan "roundtank" sekitar 1900. Model motor 1906 Indian "Camel Back" 10E Single.

"Roundtank" jenis Sunbeam yang dikeluarkan pada tahun 1916 500cc yang menjadi igauan dan impian Sdr. Sanim NBT (King of The Road)

Inilah model Triumph Roadster yang bakal dibangunkan di Bandung dan akan tiba di Malaysia beberapa bulan atau tahun lagi. Bergantung pada kelulusan budget dan keizinan pihak berkuasa.

Penulis juga tidak menolak bahawa hobi basikal tua ini perlu juga mengalami “revolusi” dan penulis seperti sudah “jatuh hati” untuk mendapatkan sebuah “roundtank” untuk dijadikan “buah hati” dan koleksi peribadi suatu hari nanti. Mungkin di Malaysia harga sebuah “roundtank” ini mencecah harga yang boleh “memecahkan gegendang telinga” namum kalau ada usaha untuk mendapatkannya dari sahabat-sahabat dari seberang harganya pasti “reasonable” (berpatutan).

..
Peluang menaiki dan menunggang “roundtank” sewaktu menghadiri Acara Kayuhan 2 Negara (K2N II) baru-baru ini di Bandung, menguatkan lagi semangat penulis untuk berusaha mendapatkannya sedaya upaya. Pernah juga penulis terlihat “kelibat” kenderaan ini di Negeri Sembilan milik seorang taukey Kedai Motor namun tidak berkesempatan untuk “meminang” dan bertanyakan berapakah harga “mas kahwinnya”…Pada entry kali ini penulis sajikan beberapa foto-foto “roundtank” yang menjadi idaman penulis… Sekira ada fakta-fakta yang tidak tepat mohon diperbetulkan. Sekian. – Basikal Malaya

Model D - AJS keluaran tahun 1915 menjadi kegilaan Sdr. Jebat Melaka yang sudah mula menjual semua koleksi basikal tua nya.

Model H - BSA keluaran tahun 1921 yang pasti diminati oleh Sdr. GB dari Batu Gajah.. yang ini "putuih tali kasut 10 kali" pun takkan jumpa kat Batu Gajah..

Peugeot 660cc keluaran tahun 1906... milik siapakah "roundtank" ini...tunggu saja kemunculannya di K2N Kali Ke 3....jangan marahhh haaa...

Hahaaaa...apa tunggu lagie...carik ler...kita bakooo...kitaa bakooo jer... ada "roundtank" barulah terhebattssss...

Kejayaan Acara K2N II bukti semangat serumpun (Malaysia – Indonesia) yang tetap membara!


Peluang seumur hidup berkayuh di negara jiran bersama ribuan ontelis dan tercatat sebagai Kelab basikal tua PERTAMA yang hadir bersama ahli-ahlinya ke Indonesia menjayakan acara bertaraf dunia.

Acara K2N II yang memberikan pengalaman berharga kepada 35 peserta dari Malaysia. 1Malaysia... 1Indonesia... 1Nusantara!

Pada 3-6 Jun 2011 yang lalu tercipta satu lagi sejarah yang paling “memorable” buat penulis dan sahabat-sahabat basikal tua di Malaysia dan Indonesia dengan terlaksananya Acara Kayuhan 2 Negara buat kali yang ke 2. Acara yang berlangsung selama 4 hari 3 malam di Bandung – Jakarta, Indonesia meninggalkan seribu satu kenangan dan sejarah yang tidak mungkin dapat dilupakan buat 35 peserta dari Malaysia yang menyertainya. Mungkin bagi orang lain tiada apa yang istimewanya acara besar seperti ini. Tetapi bagi penulis yang mewakili sebilangan besar pencinta dan pejuang basikal tua Malaysia ini merupakan satu usaha yang paling berani dan paling besar dalam sejarah basikal tua di Nusantara.

K2N cetuskan semangat 1Malaysia…1Indonesia…1Nusantara
Laungan “1Malaysia…1Indonesia…1Nusantara” menjadi laungan keramat bagi semua peserta yang hadir di Bandung. Berbekalkan semangat yang terus membara ini tiada apa yang mustahil dilakukan oleh kedua-dua komuniti yang berkongsi adat dan budaya. Malahan rata-rata peserta yang hadir tidak merasakan perbezaan yang ketara darisegi bahasa dan cara berpakaian kerana asalnya kita adalah serumpun. Ini terbukti apabila kedua-dua kelab KBTBB dan KOSTI bertemu kembali meneruskan Acara K2N II di Bandung selang setahun demi menunaikan janji masing-masing. Siapa sangka bak kata peserta dari Batu Berendam…”Main besi karat…dapat naik besi terbang…”. Segalanya pasti apabila KBTBB berjaya membawa sebahagian ahlinya terbang ke Indonesia untuk sessi lawatan balas seminggu yang lalu. Penulis pula berasa sangat bertuah kerana acara kali ini ditemani oleh isteri tersayang yang sanggup berkorban masa dan kesihatan demi menyokong perjuangan penulis dan sahabat-sahabat.

Acara K2N II yang dibantu sepenuh komitmen oleh sahabat-sahabat penulis yang sanggup berjuang bermati-matian dari kiri Mr. GB, Mas Iwan, Sdr. Jebat, Sdr. Alex, dan Sdr. Sanim...disokong oleh peserta dari KBAB Sdr. Ramli Hyper.

Penulis bersama isteri tersayang Wawa ditemani oleh "body guard" Taiko Amin (adik sepupu Wawa) Terbang ke bandung demi Acara K2N II

Acara K2N II bukanlah acara biasa-biasa
Acara K2N II bukanlah acara biasa-biasa malahan ia melibatkan nama negara Malaysia dan Indonesia serta nama kerajaan negeri Melaka dan pemerintah di Bandung-Jakarta. Tidak keterlaluan penulis kategorikan Acara K2N II ini merupakan acara bertaraf antarabangsa dan ia merupakan satu-satunya acara yang dapat menghimpunkan peminat-peminat, pencinta dan pejuang basikal tua di dua buah negara dalam satu acara. Belum ada lagi dalam carian dan kajian penulis di laman-laman web yang ada memaparkan acara basikal tua/klasik yang melibatkan 2 negara.

KBTBB mendapat sokongan dari kelab-kelab basikal di Malaysia
Kemunculan Kelab Basikal Tua Batu Berendam (KBTBB) 3 tahun yang lalu telah banyak merubah suasana dan atmosfera serta hala tuju (direction) basikal tua tanahair. Semua ini adalah mustahil dapat dilakukan tanpa adanya sokongan padu dari beberapa Kelab basikal tua terkenal seperti Kelab Sepeda Tua Johor Bahru, Kelab Basikal Klasik Muar, Port Swettenham Classic Bicycle, Kelab Basikal Klasik Pulau Pinang, GETUAS, Kelab Basikal Antik Benut, Pemilik Basikal Tua Chaah-Labis (PECHAL), dan orang perseorangan serta nama-nama individu yang tidak dapat penulis sebutkan di sini.

Bersama 35 peserta K2N II di Gedung Sate di Bandung dalam acara sessi lawatan.

Penghargaan buat KOSTI, PSB Bandung dan KOBA
Setinggi penghargaan khas buat Komunitas Sepeda Tua Indonesia (KOSTI) yang di wakili oleh Pak Zainal, Sdr. Alex, Sekjen Fahmi, Mas Iwan, Mbak Nurul, dan sahabat-sahabat di Indonesia yang menjadi tulang belakang menjayakan Acara K2N II yang penuh gemilang. Selain itu pujian dan penghormatan khas buat Paguyuban Sapedah Baheula Bandoeng-West Java (PSB Bandung) terutamanya kepada Kang Aboy dan Mas Firman yang sentiasa memastikan segala aktiviti dan perancangan berjalan mengikut jadual. Pengurusan Acara K2N II yang berlangsung selama 4 hari 3 malam sangat-sangat sempurna (perfect) dan penulis sendiri sangat-sangat berpuas-hati dengan persiapan dan pengendalian peserta dan acara.

Tahniah buat semua sahabat-sahabat di Bandung. Tidak kurang hebatnya sahabat-sahabat Komunitas Sepeda Ontel Batavia (KOBA) dan kelab-kelab sepeda sekitar Jakarta yang sudi menyambut kehadiran rombongan dari Malaysia di Jakarta yang tampil dengan acara-acara yang penuh kejutan “surprise” yang pastinya tidak mungkin dilupakan seumur hidup. Walaupun cuaca di Jakarta hujan pada sebelah petang namun sahabat-sahabat ontel di sana tetap tidak berganjak dan menunggu rombongan Malaysia sejak pukul 8:00 malam dan setelah menunggu sejak pukul 5:00 petang di Bulatan HI.

Penulis bersama Sekjen KOSTI (kiri) Sdr. Fahmi dan Pengerusi KBTBB (kanan) Sdr. Alias Omar dalam Sidang Akhbar di Bandung.

Penulis ditemubual sewaktu Majlis Perasmian Acara K2N II oleh wartawan-wartawan yang membuat liputan mengenai Acara K2N II di Saung Ujo, Bandung

Menjawap soalan dari Global TV dan TVRI mengenai Acara K2N II selepas acara kayuhan mengelilingi Kota Bandung

K2N II mendukung prinsip persahabatan dan persaudaraan
Pada dasarnya penganjuran dan cetusan idea K2N oleh KBTBB dan KOSTI ini semuanya adalah berprinsipkan persaudaraan dan didasari oleh persahabatan. Banyak soalan-soalan yang penulis terima dari media Indonesia yang bertanyakan apakah motif sebenar Acara K2N II ini? Mudah sahaja jawapannya Acara K2N II adalah acara kayuhan untuk memperkukuh persahabatan dan persaudaraan serumpun. Tiada agenda politik. Tiada kepentingan peribadi. Tiada agenda tersembunyi. Ini adalah acara yang paling jujur dan ikhlas dilakukan untuk melihat pencinta dan pejuang basikal tua kedua-dua negara meraikan pertemuan bersejarah dengan memahami dengan lebih dekat budaya dan cara hidup masing-masing. Acara K2N II diharapkan akan menjadi titik tolak kepada penganjuran acara yang melibatkan lebih banyak negara yang akan menyertainya di masa hadapan.

Meluangkan masa berlibur bersama sahabat-sahabat penulis dari Malaysia dan Indonesia melawat pusat kopi dunia yang termasyur pada tahun 1920-30an.

Fokus kepada acara K2N / K3N pada tahun 2012
Ringkasnya tiada kata yang dapat diungkapkan oleh penulis selama menceburi hobi basikal tua ini apabila melihat basikal tua boleh berjaya ke tahap ini. Tidaklah penulis hiraukan kata-kata atau pandangan-pandangan sinis dan skeptical beberapa individu di luar sana kerana mereka sendiri tahu di manakah letaknya tempat mereka sekarang. Fokus sekarang ialah untuk terus menyambung usaha murni untuk Acara K2N / K3N yang akan digalas oleh kelab-kelab basikal yang lain pula.

Alhamdulillah Kelab Sepeda Tua Johor Bahru telahpun menyahut cabaran untuk membawa acara bertaraf dunia ini dipersembah dan diadakan di negeri Johor kerana penulis secara peribadi yakin orang-orang Johor mampu melakukan “kejutan” untuk peserta-peserta K2N/K3N pada tahun 2012. Kredibiliti dan kemampuan mereka telah pun terbukti melalui Acara Kayuhan Terowong Masa (KTM) awal tahun ini yang boleh diiktiraf sebagai yang terbaik untuk sebuah kelab baru yang masih muda di Malaysia. Manakala KBTBB dan KOSTI akan terus bekerjasama mengembleng tenaga dan usahanya untuk merancang acara-acara yang besar di masa hadapan demi kepentingan komuniti dan ahli-ahlinya.

Nantikan update dan komentar penulis dalam entry seterusnya.

Misi Kayuhan 2 Negara Kali Ke 2 (K2N II) – Malaysia dan Indonesia pada 3 – 6 Jun 2011 di Bandung, Indonesia


Liputan akhbar Utusan Malaysia mengenai K2N Pertama yang berlangsung di Bandaraya Melaka pada 8 Jun 2010 keluaran edisi selatan.

Logo rasmi Acara Kayuhan 2 Negara - Pertama dan Kedua

Acara Kayuhan 2 Negara Kali Ke 2 (K2N II) di antara Malaysia dan Indonesia akan diadakan buat kali kedua di Bandung, Indonesia pada 3-6 Jun 2011. Kurang seminggu lagi acara K2N II akan berlangsung di bumi Indonesia setelah berjaya menyatukan komuniti basikal tua kedua-dua negara pada K2N pertama yang telah diadakan pada 4-6 Jun 2010 di Bandaraya Melaka tahun lalu. Secara konsistennya Kelab Basikal Tua Batu Berendam (KBTBB) Melaka telah berjaya meneruskan acara yang penuh gemilang ini bersama Komunitas Sepeda Tua Indonesia (KOSTI) dengan dibantu dan disokong oleh Paguyuban Sapedah Baheula Bandung West Java. Pada hari ini Blog Basikal Malaya mengumumkan bahawa Acara K2N II akan berlangsung secara besar-besaran di Indonesia walaupun peserta dari Malaysia dijangkakan akan hadir seramai 40 peserta namun itulah misi berat yang perlu dipikul demi memartabatkan basikal tua di peringkat Antarabangsa.
 
Basikal Tua Memperkukuh Persahabatan Serumpun
Bertemakan “Basikal Tua Memperkukuh Persahabatan Serumpun” Acara K2N II merupakan platform penting bagi memperkukuhkan hubungan persahabatan dua komuniti basikal tua dari 2 negara yang berkongsi minat dan hobi yang sama. Di masa hadapan sudah ada cadangan untuk diadakan Acara K3N atau K4N namun itu bukanlah satu impian yang mustahil. Melalui basikal tua kita mampu mencetuskan “fenomena luar biasa” di mana secara realitinya pihak KOSTI memaklumkan bahawa acara K2N II kali ini diiktiraf sebagai acara nasional di Indonesia dan akan menyaksikan ribuan ontelis akan hadir menyokong acara pada kali ini. Semua ini kerana basikal tua…

Kayuhan 2 Negara – Merupakan Acara Nasional/Antarabangsa bagi kedua-dua negara
Tidak keterlaluan penulis katakan acara K2N yang dicetuskan oleh KBTBB dan KOSTI ini merupakan acara basikal tua yang pertama dan terpenting bagi kedua-dua negara. Belum ada dalam sejarah basikal tua dari mana-mana negara di dunia ini diadakan seperti K2N ini. Justeru di Indonesia ini merupakan acara peringkat antarabangsa pertama pernah diadakan yang melibatkan negara luar di sana. Bagi 40 peserta dari Malaysia ini adalah sejarah yang sangat penting dalam perkembangan basikal tua di tanahair dan sekaligus mengukir nama di peringkat antarabangsa. Semuanya itu bermula dari persahabatan…

Promosi dan publisiti meluas dari Komunitas Sepeda Tua Indonesia (KOSTI) untuk menjayakan K2N II di Bandung, Indonesia

Maklumat lanjut boleh diperolehi di…
http://sepeda.wordpress.com/2011/05/25/kayuhan-2-negara-2011/ 

KBTBB melalui akhbar rasmi negeri Melaka mempromosikan Acara K2N II kepada umum

Maklumat dan informasi mengenai Acara K2N II sila layari…
http://basikal-melaka.blogspot.com/2011/05/informasi-dan-tentatif-program-4h3m.html

Kehadiran 220 peserta di acara KTM2011 bukti kebangkitan basikal tua dari selatan


220 peserta basikal tua hadir membanjiri Bandar Pontian menjayakan acara Kayuhan Terowong Masa (KTM) 2011

Kehadiran peserta yang ramai pada acara KTM2011 bukti kebangkitan basikal tua dari selatan

Dataran Pontian menjadi saksi kemeriahan KTM 2011 - Majlis Perlepasan Peserta oleh Cik Nurul A.A.D.O Pontian

1 Mei 2011 menjadi tarikh keramat yang penuh sarat dengan memori indah bagi 220 peserta basikal tua yang hadir memeriahkan acara Kayuhan Terowong Masa (KTM) 2011 yang telah berlangsung di Pontian, Johor. Walaupun berita KTM2011 telah terpampang di dada akhbar dan tabloid di seluruh Malaya dan lebih seminggu ianya berlalu, namun kenangan di acara yang paling meriah dan penuh warna-warni dengan pelbagai gelagat masih segar diingatan penulis dan sahabat-sahabat yang hadir. Pastinya ucapan TAHNIAH dan SYABAS harus ditujukan kepada Sdr. Mofti, Sdr. Ajid dan barisan AJK serta dibantu oleh kelab-kelab basikal tua dari selatan seharusnya dipuji dan disanjung tinggi. Kehadiran peserta-peserta dengan busana-busana klasik kali ini dilihat semakin bertambah dan fokus kini bukanlah hanya pada basikal tua sebaliknya penampilan secara keseluruhannya. Inilah perkembangan terbaharu basikal tua di Malaya.

Penulis secara peribadi berasa amat bangga kerana telah muncul sebuah lagi kelab basikal tua yang BERKREDIBILITI, BERWIBAWA dan BERANI menganjurkan acara besar yang telah BERJAYA membuka banyak mata-mata dan telinga-telinga di luar sana. Kejayaan Kelab Basikal Klasik Johor (KBKJ a.k.a. KSTJB) merupakan satu petanda kebangkitan kelab-kelab yang BERWIBAWA dari selatan tanahair. Kini Kelab Basikal Tua Batu Berendam (KBTBB) sudah mempunyai rakan strategiknya untuk terus mengembeling usaha dan tenaga untuk mengada dan menganjurkan acara yang lebih besar di masa hadapan. Paling menarik acara bertukar “pin cenderahati” sudah mula popular dikalangan peserta-peserta dan itulah yang membezakan kolektor dan peserta yang sering mengikuti kayuhan yang dianjurkan kelab-kelab basikal di Malaysia mahupun luar negara.

KBTBB selaku kelab pendahulu hadir dengan memperagakan busana klasik Melaka dari era Munsyi Abdullah dan era Portugis

Pak Said dari Penang bersalaman dengan peserta dari Benut sebagai bukti semangat persahabatan yang tinggi

Sdr. Mofti menerima sumbangan sebanyak RM10,000 yang disumbangkan oleh PECHAL untuk mengadakan K3N di Johor tahun hadapan.

Mr. GB yang berjaya menjual barang-barang basikal tua dengan harga paling "munasabah" dan mengaut untung berbilion ringgit tanpa perlu jadi "lintah darat"...modalnya adalah "keikhlasan"...

Pada acara yang berlangsung di Pontian penulis juga ingin menyampaikan rasa hormat dan “salute” penulis kepada 4 orang individu yang sanggup hadir dari jauh ke acara KTM 2011, yang pertama Sdr. Alex dari KOSTI, Indonesia yang sanggup hadir dari seberang, kedua Pak Said dari Penang yang tetap bersemangat tinggi menyokong apa jua acara basikal tua di Malaysia, ketiga Abg Hamid (Bomba) juga dari Penang yang menemani Pak Said dan turut serta dalam acara, dan yang terakhir Mr. GB (Gagah Berani) yang sanggup datang dari Batu Gajah, Perak. Selain dari peserta dari Penang, Perak, Selangor, N. Sembilan, dan Melaka, KBKJ juga mendapat sokongan yang padu dari seluruh kelab-kelab basikal tua yang ada di Johor seperti Muar, Segamat, Labis, Batu Pahat, Kota Tinggi, Benut, Pontian dan sekitar Johor Bahru.

Walaupun kali pertama KBKJ mengadakan acara kayuhan besar namun semua yang dirancang berjalan dengan sempurna tanpa ada sebarang gangguan dengan cuaca mendung dan udara yang nyaman sekali. Penulis dapat melihat kerjasama dan silaturahim antara peserta adalah sangat tinggi tanpa mengira dari kelab mana mereka datang. Kehadiran Penolong Pegawai Daerah Pontian iaitu Cik Nurul Farahdila Binti Jaafar pada acara perasmian dan YM Tunku Dato’ Hassan Ibni Almarhum Tunku Mohd Archbald pada acara penutup membuktikan acara ini mendapat perhatian kerajaan Negeri Johor dan pihak Istana Johor. Tahniah buat semua 220 peserta dan Tahniah sekali lagi buat KBKJ di atas kejayaan KTM 2011 – Basikal Malaya

Big Brother Mofti (BBM) dari KBKJ menyampaikan cendera hati kepada YM. Tunku sewaktu majlis penutup.

Sdr. Alex dari KOSTI sempat menyampaikan cenderahati buat YM Tunku di Dataran Pontian sebagai tanda persahabatan Indonesia dan Malaysia

Sdr. Alex, Penulis, Mofti, dan Ajid mengabadikan kenangan KTM 2011 di Pontian Johor

Ini dia Pak Said dari Penang yang hadir dengan semangat juang yang paling tinggi memeriahkan KTM2011.

Dan…inilah hero-hero sebenar yang berjuang habis-habisan untuk kejayaan KTM 2011. Tahniah KBKJ a.k.a. KSTJB!

 

T-shirt Eksklusif edisi terhad untuk Pejuang dan Pencinta Basikal Tua Malaysia


Pastikan anda memiliki sehelai t-shirt edisi terhad ini. Hanya tinggal 20 helai sahaja - saiz S, M dan L (Hitam dan Putih). Harga RM29.00 sehelai + RM6.00 untuk poslaju.

T-shirt eksklusif edisi terhad khas untuk pejuang dan pencinta basikal tua Malaysia didatangkan dengan dua warna pilihan iaitu hitam dan putih

Salam Hormat buat semua pencinta basikal tua. Blog Basikal Malaya (BM) bersama Blog Nostalgia Basikal Tua (NBT) telah mengambil inisiatif untuk mengeluarkan rekaan t-shirt eksklusif pertama edisi terhad khas untuk pejuang dan pencinta basikal tua di Malaysia. Objektif utama penghasilan t-shirt ini adalah untuk mempromosikan hobi dan warisan basikal tua kepada masyarakat dan generasi muda disamping membantu golongan yang memerlukan bantuan. Disamping itu t-shirt ini sangat sesuai untuk dijadikan hadiah dan cenderahati eksklusif yang tidak mungkin diperolehi/dijual di mana-mana termasuk Mudah.com, eBay, pasar karat, dan sebagainya. T-shirt eksklusif ini dijual dengan harga RM29.00 (tambahan RM6.00 untuk poslaju).

Berkonsepkan Road-sign dan ikon basikal tua rekaan ini lebih menyerlah dengan latar-belakang T-Shirt berwarna putih

Idea dan konsep asal rekaan t-shirt ini telah diadaptasi berdasarkan road-sign (tanda lalu lintas) dan ikon basikal tua telah diolah ringkas (simple) untuk dijadikan subjek dan fokus utama dalam rekaan t-shirt ini. Walaupun subjeknya adalah “basikal tua” namun rekaletak dan ruang yang dihasilkan bercirikan konsep moden retro. Simboliknya ialah walaupun ini hobi “basikal tua” tetapi pemiliknya adalah generasi intelektual yang berjiwa muda dan sofistikated. Gabungan warna hitam kuning telah digabungkan untuk memberikan kesan patriotik dan keberanian tinggi merujuk kepada semangat kental “Harimau Malaya”. Kepada yang berminat bolehlah membuat pesanan awal melalui email ikhwanizam@gmail.com atau menghubungi penulis di talian 019 606 5575 atau Sdr. Sanim (NBT) 012 316 1430

Sebahagian dari hasil jualan T-Shirt ini akan disumbangkan kepada Sdr. Amran Jantan yang menghidapi penyakit kencing manis (diabetis) yang kronik

Jualan Amal T-shirt eksklusif “Basikal Tua” untuk membantu Sdr. Amran Jantan dan Keluarganya (50% keuntungan akan disumbangkan kepada beliau)
Untuk makluman, tujuan jualan t-shirt ini bukanlah bermotifkan keuntungan semata-mata sebaliknya 50% (lima puluh peratus) hasil keuntungan jualan akan disumbangkan kepada Sdr. Amran bin Jantan sebagai tanggungjawab sosial (social responsibility) untuk membantu beliau yang menderita akibat penyakit kencing manis (diabetis). Sdr. Amran yang berusia 42 tahun dari Batu Berendam, Melaka terpaksa menanggung 3 orang anak yang masih bersekolah iaitu yang berumur 13, 12 dan 7 tahun.

Beliau yang kehilangan pekerjaan dan sumber pendapatan terpaksa menahan derita setelah ditinggalkan isterinya dan kini terpaksa pula menangung tanggungjawab menjaga anak-anak dan beban kewangan persekolahan mereka. Walaupun menerima sumbangan dari pihak kerajaan dan Baitulmal namun itu tidak cukup untuk menampung kos hidup dan penyakit yang dialaminya. Justeru itu marilah kita bersama-sama menghulurkan bantuan dengan membeli sambil beramal agar kita dapat memberi sedikit sumbangan kewangan kepada Sdr. Amran.

Ini masanya untuk membuktikan “basikal tua” Malaysia bukan hanya melestarikan warisan dan nostalgia silam tetapi dapat membantu golongan yang memerlukan. Silalah hubungi penulis dan Sdr. Sanim (NBT) sekiranya berminat untuk membeli sambil beramal. Jadilah antara 100 orang yang “bertuah” memiliki t-shirt eksklusif ini. Stok amatlah TERHAD. First come first serve basis Hanya tinggal 20  10 helai sahaja lagi – Saiz S, M, dan L sahaja (Hitam/ Putih). Jangan sampai menyesal apabila melihat kawan-kawan anda memilikinya Hubungi saya (Ikhwan) di 019-606 5575. – Basikal Malaya

Koleksiku: Kunci Telephone, Kunci GB, Rim Endrick, Saddle Dunlop, SA Dyno Hub, & Speed Hercules


Jom kita cari rim Endrick dan Dunlop sahaja... pastikan yang terbaik dari ladang yer brader.

Salam buat semua pengunjung BM. Tiada apa yang mustahil dalam dunia ini. Di mana ada kemahuan di situ ada jalan tetapi harus juga ada kemampuan dan kesanggupan. Kalau inginkan “habuan yang besar” haruslah mempunyai “umpan” yang “menyelerakan”. Selama hampir 3 tahun penulis menceburi hobi “basikal tua” ini banyak juga hasil “tangkapan” yang berjaya diperolehi. Kalau kail panjang sejengkal…bawalah kail yang panjang sedikit…barulah besar “habuan” yang “mengena”. Apa pun “lubuk-lubuk” harus disimpan dan dikunci untuk stok di masa hadapan. 

Bukan apa… kalau dijumpai oleh “kaki karau” atau “pickers” sudah pasti di bawa lori dan di”karau”nya hingga bersih, pasti dijual dengan harga yang “melambung” dan tak masuk akal. So jangan “mimpilah” penulis ingin menyatakan di mana ianya ditemui. Ini barulah yang dinamakan “khazanah” silam yang masih tersimpan.  Khas buat semua… ubatilah hati yang gundah gulana dengan jamuan mata untuk menghilangkan “tension” dan “stress” dalam jiwa yang berkelana. Jangan maraahhh haaaa – Basikal Malaya (*kalau dah dinamakan rezeki pasti tak ke mana… ada otai yang main berbelas tahun pun takde barang2 nie tau*)